Pengabdian Masyarakat Dosen FEB UNP, 31 Guru Dilatih Penyusunan Laporan Keuangan Sesuai SAK ETAP

Selasa, 05 September 2023, 14:20 WIB | Kabar Daerah | Provinsi Sumatera Barat
Pengabdian Masyarakat Dosen FEB UNP, 31 Guru Dilatih Penyusunan Laporan Keuangan Sesuai...
Foto bersama dosen FEB UNP dengan peserta "Penyusunan Laporan Keuangan Koperasi Berdasarkan SAK ETAP Bagi Guru Akuntansi dan Keuangan Sekolah Menengah Kejuruan Bisnis dan Manajemen." (istimewa)

PADANG (5/9/2023) - Sebanyak 31 orang guru mata pelajaran akuntansi dari SMK yang ada di Sumatera Barat ikuti pelatihan "Penyusunan Laporan Keuangan Koperasi Berdasarkan SAK ETAP Bagi Guru Akuntansi dan Keuangan Sekolah Menengah Kejuruan Bisnis dan Manajemen."

Pelatihan ini digelar Tim Program Kemitraan Masyarakat (PKM) yang terdiri dari dosen Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) UNP dalam kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat. Pelatihan selama dua hari ini, digelar di SMKN 2 Padang pada 24-25 Agustus 2023.

"Pengambilan topik ini, merupakan hasil diskusi dari tim dosen Departemen Akuntansi FEB UNP dengan ketua MGMP Akuntansi dan Keuangan Sumatera Barat, Ibu Ernawaty, mengingat saat ini SMK telah menerapkan kurikulum Merdeka," ungkap Ketua PKM FEB UNP, Fefri Indra Arza dalam peryataan tertulis yang diterima, Selasa.

Kurikulum merdeka ini, terang dia, sekolah diberikan kebebasan untuk menentukan mata pelajaran pilihan yang diinginkan.

Baca juga: KOPERASI Dilatih Buat Laporan Keuangan di Pessel

"Materi akuntansi koperasi dianggap sangat relevan, mengingat koperasi pasti ada di setiap sekolah baik berupa koperasi sekolah ataupun koperasi pegawai negeri," terang dia.

"Keberadaan koperasi sekolah bukan semata-mata sebagai kegiatan ekonomi, melainkan sebagai media pendidikan bagi siswa antara lain berorganisasi, kepemimpinan, tanggung jawab dan kejujuran," tambah Fefri yang memberikan pelatihan bersama Nurzi Sebrina, Vita Fitria Sari dan Fitria Ridhaningsih.

Seharusnya, terang Fefri, pengelolaan koperasi di sekolah menengah kejuruan bisnis dan manajemen, dapat dilakukan dengan lebih baik. Karena, memiliki guru dengan bidang kompetensi akuntansi dibandingkan dengan sekolah lain.

"Namun, sangat disayangkan tidak begitu realitanya. Guru akuntansi yang ditunjuk sebagai pengelola koperasi, masih belum memiliki latar belakang keilmuan yang memadai dalam mengelola koperasi," terangnya.

Baca juga: Sosper No 16 Tahun 2019, Daswippetra: Perkuat KUK akan Perluas Lapangan Kerja

Permasalahan yang sering dihadapi di antaranya (1) penyusunan laporan keuangan koperasi yang tidak tepat waku; (2) belum memenuhi standar penyusunan sehingga tidak bisa dilakukan analisis atas laporan keuangan koperasi.

Halaman:
CALON DPD RI PSU SUMATERA BARAT

Penulis: Veri Rikiyanto
Editor: Mangindo Kayo
Sumber:

Bagikan: