Pilkada Nasional Serentak 2024, Komisi I DPRD Sumbar Tawarkan Penyelesaian Sengketa dengan Pendekatan Kearifan Lokal

Rabu, 08 Mei 2024, 22:45 WIB | Kabar Daerah | Kota Bukittinggi
Pilkada Nasional Serentak 2024, Komisi I DPRD Sumbar Tawarkan Penyelesaian Sengketa...
Wakil Ketua Komisi I DPRD Sumbar, Maigus Nasir dan anggota foto bersama Asisten I Bukittinggi Isra Yonza usai kunjungan kerja ke kota wisata itu, Jumat. (humas)

BUKITTINGGI (3/5/2024) - Komisi I DPRD Sumatera Barat (Sumbar) mengajak seluruh unsur yang terlibat dalam pelaksanaan Pilkada Nasional Serentak 2024, untuk bisa menyelesaikan sengketa dengan sistem kekeluargaan terlebih dulu. Jangan langsung ke ranah hukum.

"Mesti ada pola penyelesaian sengketa pada proses pemilihan dengan nilai-nilai kearifan lokal (Bajanjang naik Bajanjang turun-red). Harus ada pola musyawarah lebih dulu, sebelum ke ranah hukum," ungkap Wakil Ketua Komisi I DPRD Sumbar, Maigus Nasir.

Hal itu disampaikan Maigus, saat memimpin Komisi I DPRD Sumbar melakukan kunjungan kerja ke Pemko Bukittinggi, Jumat. Dalam pertemuan itu, membahas sejumlah topik strategis untuk menyukseskan pelaksanaan Pilkada Nasional Serentak 2024.

Selanjutnya, keterlibatan kepala daerah sebagai perwakilan partai politik yang harus jadi contoh utama dalam menjaga netralitas.

Baca juga: 6 Fraksi Setujui Ranperda Penyelenggaraan Penyiaran jadi Usul Prakarsa DPRD Sumbar

Dengan adanya hal itu, maka terciptalah suasana kondusif dan tidak menimbulkan gesekan-gesekan di antara peserta Pilkada.

Politisi PAN itu juga menyinggung kelangsungan penduduk yang berdomisili pada perbatasan Agam dan Bukittinggi. Kepastian hak pilih untuk mereka harus diakomodir pemerintah daerah.

Tidak hanya itu, Maigus juga mengingatkan pentingnya pengawasan ketat dalam hari H Pilkada, jangan ada hal-hal yang terkesan melanggar pada Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Sementara itu, Anggota Komisi I DPRD Sumbar, Leli Arni membahas tentang kelalaian pelaksana pemilihan umum (Pemilu).

Baca juga: Reses Perorangan DPRD Sumbar, Maigus Nasir Serap Aspirasi Kelompok Yasinan dan KTNA

Menurut dia, proses Pemilu telah ada aturan yang mengikat, tapi sayang masih ada pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan petugas.

Halaman:
IKLAN PANTARLIH

Penulis: Al Imran
Editor: Mangindo Kayo
Sumber:

Bagikan: