Mahyeldi: Pemerintah itu jangan Menyulitkan

Jumat, 07 Juni 2024, 14:45 WIB | Kabar Daerah | Provinsi Sumatera Barat
Mahyeldi: Pemerintah itu jangan Menyulitkan
Gubernur Sumbar, Mahyeldi bersama Yefri Heriani (Kepala Ombudsman RI Perwakilan Sumbar) dan jajaran, foto bersama usai pembukaan Workshop Penilaian Kepatuhan Penyelenggaraan Pelayanan Publik di Padang, Kamis. (humas)

PADANG (6/6/2024) - Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi menegaskan, seorang ASN itu harus melayani, jangan sampai terbalik.

"Pemerintah itu harus solutif dan adaptif, jangan menyulitkan," tegas Mahyeldi.

Harapan itu disampaikan Mahyeldi saat membuka Workshop Penilaian Kepatuhan Penyelenggaraan Pelayanan Publik bagi seluruh instansi pemerintahan di Sumbar, di Kota Padang, Kamis.

Terkait penilaian ini, Mahyeldi berharap, kepatuhan penyelenggaraan dan kualitas pelayanan publik di Sumbar mesti meningkat dari tahun ke tahun. Sebab, manfaatnya akan dirasakan langsung oleh masyarakat luas.

Baca juga: Gubernur Sumbar Inginkan Rumah Siti Nurbaya di Studio Alam TVRI Direvitalisasi, Ini Alasannya

Kegiatan ini merupakan bagian dari komitmen Pemprov dan Ombudsman RI perwakilan Sumbar untuk mengawal terwujudnya pelayanan publik yang berkualitas di Sumbar.

Diketahui, tahun 2023 lalu, Pemprov Sumbar berhasil mendapat nilai kategori A dan masuk 6 besar nasional dalam penilaian kepatuhan pelayanan publik oleh Ombudsman RI.

Sedangkan untuk tingkat kabupaten/kota. Dari 19 kabupaten kota di Sumbar, 8 di antaranya meraih nilai A, 10 meraih nilai B dan 1 meraih nilai C.

Pada Tahun 2022, jumlah kabupaten/kota yang berhasil meraih nilai kategori A hanya 5 daerah.

Baca juga: Musfi Yendra Terbitkan Buku Kelima, Nurani Filantropis, Akan Diluncurkan Gubernur Sumbar

"Itu berarti, capaian Tahun 2023 lebih baik dibandingkan 2022. Semoga di 2024 ini bisa kembali meningkat, atau paling tidak jangan sampai turun," tukas Mahyeldi.

Halaman:
IKLAN COKLIT DPT PILKADA SERENTAK 2024 SUMATERA BARAT

Penulis: Al Imran
Editor: Mangindo Kayo
Sumber:

Bagikan: