Malin Kundang dan Hal-hal di Balik Kematian Kritik

*Muhammad Fadli

Senin, 08 April 2024 | Opini
Malin Kundang dan Hal-hal di Balik Kematian Kritik
Muhammad Fadli.

ADA yang aneh dalam legenda Malin Kundang.

Anak durhaka itu patutnya dihukum sendiri, tidak bersama-sama dengan istri dan awak kapalnya.

Dalam tuturan manapun pasti ditemukan bahwa Malin lah yang menolak mengakui ibunya. Di situ, istri dan awak kapalnya bersifat pasif. Tidak turut melakukan tindakan yang melukai hati si ibu.

Lagi pula, mereka semua sama sekali tidak mengenal ibu Malin Kundang.

Lalu kenapa semua kena imbasnya?

Sudah beberapa tahun ini, saya memberi perhatian terhadap legenda Malin Kundang, karena banyak hal unik padanya.

Sebagai sebuah legenda, pesan yang terkandung di dalam cerita terkait batu karang di Pantai Air Manih ini, bukanlah pesan tunggal.

Ini bukan soal kedurhakaan anak kepada ibunya saja. Di sini saya mau mengulas hikmah soal kepemimpinan di balik legenda ini.

Ada frase populer, bila kita bicara soal kepemimpinan, Frase itu adalah “tampuk kepemimpinan.”

Kenapa tampuk? Bukan batang yang besar atau akar yang kuat, yang dipasangkan dengan kata kepemimpinan.

Bukankah tampuk itu kecil, hanya bagian sepersekian dari buah.

Halaman:

*Aktivis Kesenian

Bagikan:
Ramdalel Bagindo Ibrahim

Mengobati Luka Galodo dengan Hati dan Kelola Pikir

Opini - 17 Mei 2024

Oleh: Ramdalel Bagindo Ibrahim

Dr dr Zuhrah Taufiqa MBiomed.

Tanggulangi Stunting dengan Edukasi Gizi dan PMT Pangan...

Opini - 03 Mei 2024

Oleh: Dr dr Zuhrah Taufiqa MBiomed

Dr. Rhandyka Rafli, Sp.Onk.Rad(K)

Kesenjangan Pelayanan Kanker: Tantangan dan Harapan

Opini - 01 Mei 2024

Oleh: Dr. Rhandyka Rafli, Sp.Onk.Rad(K)