Refleksi 40 hari berpulangnya Husni Kamil Manik: MATI MUDA

*Taufiqurrahman

Kamis, 04 Agustus 2016 | Opini
Refleksi 40 hari berpulangnya Husni Kamil Manik: MATI MUDA

Seorang filsuf Yunani mengatakan, "...bahagialah mereka yang mati muda." Sebuah ungkapan yang sulit dibuktikan namun menarik diperbincangkan, karena tidak seorangpun mereka yang mati muda memberikan testimoninya kepada kita yang masih hidup apakah dia bahagia atau tidak --dengan mati mudanya itu-.

Kalau boleh dikata, sepertinya ungkapan ini sebentuk kecemburuan orang yang hidup --dan berangsur tua- terhadap mereka yang mati muda. Mereka yang mati muda dengan sepotong bait puisi, yang kemudian setelah kematianya sepotong bait puisi itu dibaca orang sepanjang masa. Atau terhadap mereka yang mati muda dalam sebuah moment heroik, demonstrasi, gerakan massa dan semacamnya, kemudian di setiap tahun orang menabur bunga di tempat kejadian yang bersejarah itu untuk mengenang kematiannya. Atau mereka yang mati muda setelah meluncurkan album lagu-lagu hits, dan lagu-lagu itu melegenda hingga dilantunkan oleh para penggemar di sepanjang masa.

Kita bisa menyebut sederet nama untuk mereka yang mati muda seperti ini, sebut saja Khairil Anwar, Che Guavara, Soe Hok Gie, Nike Ardilla, John Lennon dll. Tak peduli seperti apa atau dengan cara apa mereka mati, tapi kematian di moment yang tepat telah mengantarkan mereka menjadi sosok-sosok yang dikagumi banyak orang.

Terus, apa yang menarik dari mati muda? Entahlah, yang pasti mereka yang mati muda pergi dengan meninggalkan misteri bagi mereka yang hidup, misteri tentang perjuangan yang belum selesai, tentang tugas-tugas yang belum tuntas, tentang akhir perjuangan yang masih panjang. Karena itu mereka yang masih hidup sering berspekulasi terhadap mereka yang mati muda, terutama dalam dua hal. Pertama, tentang sebab-sebab kematian, apalagi bila sebab itu masih berselimut teka-teki dan penuh ketidakjelasan. Terkadang hal ini bisa menjadi perbincangan yang tak berkesudahan. Kedua, orang sering berandai-andai jika tokoh yang mati muda itu masih hidup, jadi apa dia sekarang? Di Inggris orang selalu berfantasi seandainya Lady Diana masih hidup sampai sekarang, apa yang akan terjadi terhadap kerajaan Inggris? Atau di Indonesia orang sering berfantasi jika Tan Malaka berumur lebih panjang, seperti apa sejarah Indonesia ini?

Namun bisa juga kita membuat pengandaian sebaliknya, bagaimana jika Amin Rais gugur dalam demo menggulingkan Soeharta tahun 1998? Atau bung Hariman Siregar Tewas dalam kasus Malari, atau Budiman Sujatmiko mati ketika dia masih memimpin Partai Rakyat Demokratik (PRD) waktu mahasiswa dulu, mereka adalah orang-orang hebat di zaman yang hebat. Kalau boleh berandai-andai, seandainya mereka mati di usia muda, saat perjuangan berada dipuncaknya, maka pastilah mereka sudah menjadi legenda sekarang ini. Tapi takdir memberi mereka umur panjang dan seiring waktu mereka memudar di tengah hiruk pikuk zaman.

Hidup dan kematian memang tidak bisa ditakar-takar. Semua fantasi dan pengandaian-pengandaian ini tentu saja hanya menjadi asumsi-asumsi belaka untuk mengobati rasa penasaran mereka yang hidup. Kalau kita berpijak pada teori kemungkinan (Probability), maka bisa jadi mereka yang mati muda dan melegenda sekarang bukan siapa siapa lagi jika seandainya dia berumur panjang, kenapa? Karena tidak ada lagi misteri di sana. Sejalan dengan panjangnya umur seseorang, sesuatu yang menjadi misteri dari sebuah peristiwa lambat laun akan terkuak, karena di usia tua orang lebih sering ingin menceritakan kisah perjalanan hidupnya kepada orang lain. Artinya sesuatu yang selama ini misteri menjadi tidak misteri lagi. Buktinya bisa kita lihat banyaknya memoar dan otobiografi dari tokoh-tokoh kita dengan mengambil momentum 60 tahun, 70 tahun, atau 80 tahun usianya untuk mengungkap sisi-sisi tersembunyi dari perjalanan hidupnya.

Haruskah Mati Muda

Mereka yang mengagumi mati muda sepertinya terjebak dalam cara pandang terhadap siklus umur, kanak-kanak, muda, dan tua. Kanak-kanak bahagia, muda mempesona, dan tua tidak berguna. Menjadi tua dianggap sebagai fase hidup yang menakutkan sekaligus menyedihkan. Karena itu tidak jarang mereka menghindari berada pada usia tidak berguna ini dengan cara yang ekstreem --bunuh diri, over dosis dan lain sebagainya-. Ungkapan filsuf Yunani seperti di atas -Nasib Terbaik adalah Tidak Dilahirkan, yang Kedua Dilahirkan tapi Mati Muda, dan yang Tersial adalah Umur Tua, Rasa-rasanya Memang Begitu; Maka Bahagialah Mereka yang Mati Muda- adalah sebuah refleksi sederhana ketika hidup hanya dilihat sebatas siklus. Padahal dalam Islam hidup yang baik tidak dilihat dari umur, tapi dilihat dari amal. Sebaik-baik orang adalah yang panjang umurnya dan baik amalnya, dan seburuk-buruk orang adalah yang panjang umurnya dan buruk amal perbuatannya.

Inilah hal yang mendasar yang diingatkan Islam kepada kita, bahwa kehidupan tidak berfokus pada umur, tapi pada amal. Orang akan bahagia atau tidak setelah kematiannya tidak ditentukan apakah dia mati muda atau mati tua, tapi apakah amalnya baik atau tidak. Sedangkan kematian itu adalah hak Allah, yang menentukan kapan ajal akan diakhiri, dan dengan cara apa ajal ini disudahi -Husnul khotimah atau Suulkhotimah-.

Kontroversi

Kepergian Husni Kamil Manik (HKM) dalam usia yang relatif muda (41 tahun) memang menyisakan tanda tanya bagi banyak orang. Kontroversipun bermunculan terkait kematiannya yang mendadak, kemudian dihubung-hubungkan dengan pekerjaan beliau sebagai penyelenggara pemilu. Apapun yang dirumorkan di luar sana, hal itu merupakan konsekwensi logis dari keberadaan beliau sebagai tokoh publik. Jadi menurut saya tak ada yang salah dengan kontroversi. Bahkan menurut saya, kalau seseorang yang sudah mati masih diperbincangkan kesalahannya dan kebaikannya, maka tidak diragukan lagi bahwa dia orang besar. Dia orang yang pernah berbuat dan melakukan sesuatu yang besar. Jadi kenapa kita harus alergi dengan segala kontroversi?

Halaman:

*Ketua KPU Sijunjung

Bagikan:
Muhammad Fadli.
Ketua Pusat Studi Humaniora Universitas Andalas

Fenomena Politik Keluarga dan Tantangan Demokrasi Kita

Opini - 08 Maret 2024

Oleh: Dr Hary Efendi Iskandar

Dr. Hary Efendi Iskandar

Benarkah Gerakan Kampus Partisan

Opini - 27 Februari 2024

Oleh: Dr. Hary Efendi Iskandar

Nadia Maharani.

Kejahatan Berbahasa di Dirty Vote

Opini - 13 Februari 2024

Oleh: Nadia Maharani

Zulfadhli Muchtar

Adaptasi Strategi Komunikasi Pemasaran Terpadu Bagi UMKM

Opini - 31 Januari 2024

Oleh: Zulfadhli Muchtar