Manusia dan Allah

*Dr Emeraldy Chatra

Selasa, 25 Juli 2023 | Opini
Manusia dan Allah
Akademisi Universitas Andalas, Dr Emeraldy Chatra.

DALAM filsafat Cartesian, eksistensi Tuhan diakui sebagai infinite – tak berhingga. Sedang manusia sebaliknya: finite.

Manusia baru dapat menangkap ke-takberhingga-an Tuhan kalau mereka mengakui eksistensi Tuhan.

Saya bukan Cartesian murni, dalam arti mengikuti seluruh pemikiran Rene Descartes, namun setuju bahwa manusia itu finite – terbatas dalam berbagai hal, tentu saja termasuk dalam berpikir.

Pikiran itu menurut saya, salah satu bukti bahwa manusia tidak sendiri, melainkan bersama Tuhan.

Allah yang memberi manusia otak dan pikiran, dan Allah juga yang ‘memprogram’ otak manusia. Tapi mengapa kemudian pikiran manusia dapat berlawanan dengan kehendak Allah?

Sains modern tidak akan mampu menjawab pertanyaan ini karena sudah keburu menegasikan Tuhan.

Ketidakmampuan sains modern memberikan jawaban mendorong kita untuk kembali ke dunia metafisika atau filsafat yang spekulatif. Filsafatlah yang mampu menjelaskan mengapa kedurhakaan kepada Allah terjadi.

Cogito ergo sum, kata Descartes.

Ya, saya berpikir karena itu saya ada. Karena itu saya harus berpikir, walaupun mungkin keliru.

Saya memandang, manusia pada dasarnya terkoneksi dengan Allah, namun dalam berbagai kualitas.

Sebagian kecil terkoneksi secara intensif, terus menerus, tapi sebagian besar hanya terkoneksi secara parsial karena manusia juga membangun koneksi dengan tuhan-tuhan yang lain yang dapat menegasikan Allah dari pikiran manusia.

Halaman:

*Dosen FISIP Unand

CALON DPD RI PSU SUMATERA BARAT
Bagikan:
Hamriadi S.Sos ST

Putra Daerah di Pusaran Pilkada Bukittinggi

Opini - 16 Juli 2024

Oleh: Hamriadi S.Sos ST

Dosen FISIP Unand.

UKT Mahal, Tak Usah Kuliah

Opini - 20 Mei 2024

Oleh: Dr Emeraldy Chatra

Ramdalel Bagindo Ibrahim

Mengobati Luka Galodo dengan Hati dan Kelola Pikir

Opini - 17 Mei 2024

Oleh: Ramdalel Bagindo Ibrahim