Inspirasi Mem Fox Menulis Buku Bertema Sastra Anak di Australia

*Inggrid Fauzi dan Ferdinal

Rabu, 11 Mei 2022 | Opini
Inspirasi Mem Fox Menulis Buku Bertema Sastra Anak di Australia
Inggrid Fauzi dan Ferdinal - Mahasiswa Satra Inggris Unand

"Saya belajar sastra anak ketika di universitas dan saya harus menulis cerita anak-anak sebagai tugas," ungkap Mem Fox.

Menurut Mem Fox, setelah menerbitkan karyanya,Hush the Invisible Mouse (Possum Magic), membuat dirinya merasa seperti seorang penulis. Setelah itu, ide untuk menulis terus bermunculan, sehingga dia terus menulis hingga saat ini.

Merrion Frances Partridge, juga dikenal sebagai Mem Fox, lahir 5 Maret 1946 di Melbourne, Australia, tetapi dibesarkan di Afrika.

Dia adalah seorang novelis yang banyak menulis buku anak-anak. Pada masa-masa kuliahnya di Universitas Flinders, Mem Fox mengambil Jurusan Sastra Anak. Dia tahu banyak tentang anak-anak dan menulis banyak buku tentang itu.

Dilansir dari memfox.com, Mem Fox telah menulis kurang lebih 40 buku anak-anak termasuk novel best-seller Possum Magic (1983), Time for Bed (1993) dan Where is the Green Sheep? (2004).

Buku pertamanya, Possum Magic telah jadi mercusuar sastra anak-anak bagi jutaan keluarga Australia walaupun sudah berlalu selama 39 tahun sejak pertama kali diterbitkan.

Menerbitkan buku anak sendiri memang sudah menjadi tujuan Mem Fox dari sejak awal. Dia mengakui bahwa itu adalah semangat, perjuangan dan misinya. Semua itu ia tuangkan dalam buku-bukunya dan ditujukan pada anak-anak Australia dan di seluruh dunia.

Apa yang memotivasinya dalam menulis buku? Dia menyebutkan sang anak, Chloe.

Dia menyadari, minimnya buku tentang anak di Australia pada zaman itu sebagai sesuatu yang menginspirasi dan memotivasinya dalam menulis.

Dikutip dari wawancara Mem Fox bersama Christine Knight di Sydney Writer Festival's, Mem Fox menyebutkan inspirasinya dalam menulis Possum Magic.

"Selama bertahun-tahun saya membacakan buku untuk Chlo, saya terkejut dan kecewa dengan sedikitnya buku Australia yang tersedia untuk anak-anak Australia, jadi saya memutuskan untuk menulis buku yang sangat Australia."

Halaman:

*Mahasiswa Satra Inggris Unand

Bagikan:
Dosen FISIP Unand.

UKT Mahal, Tak Usah Kuliah

Opini - 20 Mei 2024

Oleh: Dr Emeraldy Chatra

Ramdalel Bagindo Ibrahim

Mengobati Luka Galodo dengan Hati dan Kelola Pikir

Opini - 17 Mei 2024

Oleh: Ramdalel Bagindo Ibrahim

Dr dr Zuhrah Taufiqa MBiomed.

Tanggulangi Stunting dengan Edukasi Gizi dan PMT Pangan...

Opini - 03 Mei 2024

Oleh: Dr dr Zuhrah Taufiqa MBiomed