Menunggu Hasil Pilgub Sumbar, Siapa Menang?

*Udayana M

Jumat, 04 Desember 2020 | Opini
Menunggu Hasil Pilgub Sumbar, Siapa Menang?
Udayana M - Pebisnis, Alumni Fakultas Teknik Unand

Dalam beberapa bulan terakhir rakyat Sumatera Barat (Sumbar) telah dikunjungi calon pemimpinnya. Mereka sudah saling berdiskusi dan tentu saja mungkin berbagi cendera mata. Mulai dari sticker, baju kaos, kalender, bibit tanaman sampai ada juga 'Boreh bergambar' dijadikan sebagai bagian cendera mata.

Di sisi lain dalam konteks kampanye, Sumbar menjadi sangat berwarna dengan baliho dan spanduk yang bertebaran di hampir seluruh wilayah. Gairah kampanye begitu terasa meskipun suasana kita semua yang masih sedang berhadapan dengan ancaman pandemi Corona mengurangi gebyarnya.

Tak ada lagi kumpulan massa diiringi musik lagu dangdut di lapangan bola. Tak ada pertemuan akbar yang ditingkahi konvoi-konvoi kendaraan yang memekakkan telinga. Semua paslon tercatat sangat mematuhi protokol kesehatan yang diterapkan secara nasional.

Kita tidak seluruhnya tahu tentang apa yang akan dilakukan calon-calon pemimpin Sumbar di masa depan. Keterbatasan sebagai akibat pandemi membuat tatap muka pun dibatasi jumlahnya.

Buya Mahyeldi dalam acara debat terakhir menyampaikan, beliau dalam kurun waktu kampanye secara akumulatif bersama Paslon Audy Joinaldy telah mengunjungi sekitar 1.000 titik. Artinya hanya maksimum 50.000 orang secara maksimum yang terlibat berdiskusi dari 3,6 juta Daftar Pemilih Tetap (DPT) yang ada.

Saya pribadi menjadikan kegiatan debat sebagai referensi utama untuk melihat program utama apa yang ditawarkan masing-masing Paslon.

Pemahaman saya, pasangan pak Mulyadi dan pak Ali Mukhni lebih menitikkan beratkan kepada Pembangunan Infrastruktur dan peningkatan merit system.

Sistem merit adalah kebijakan dan manajemen ASN berdasarkan pada kualifikasi, kompetensi, dan kinerja secara adil dan wajar tanpa mem- bedakan faktor politik, ras, agama, asal usul, jenis kelamin, dan kondisi kecacatan. Dalam pemaparan dalam debat publik Pak Mulyadi menyebut referensi peningkatannya adalah Singapura.

Infrastruktur juga akan dibangun banyak hal dengan mengandalkan kemampuan dan kedekatan dengan pusat. Aneka proyek pembangunan infrastruktur ditawarkan termasuk penyediaan fasilitas Puskesmas rawat inap ke berbagai pelosok daerah.

Pada sisi pembangunan berbagai proyek infrastruktur sepertinya program yg ditawarkan beliau agak sulit dilakukan mengingat sumber dana dan daya pemerintah saat ini betul-betul sedang diuji. Kita secara nasional sedang mengalami masa resesi ekonomi dan dari gambaran RAPBN 2021 terlihat bahwa proyeksi defisit mendekati angka 1000 T.

Kalau situasi ini kita kombinasikan dengan PAD Sumatera Barat yang tidak tinggi dibandingkan biaya rutin, maka pembangunan infrastruktur yang gencar akan Sulit diwujudkan.

Halaman:

*Pebisnis, Alumni Fakultas Teknik Unand

CALON DPD RI PSU SUMATERA BARAT
Bagikan:
Hamriadi S.Sos ST

Putra Daerah di Pusaran Pilkada Bukittinggi

Opini - 16 Juli 2024

Oleh: Hamriadi S.Sos ST

Dosen FISIP Unand.

UKT Mahal, Tak Usah Kuliah

Opini - 20 Mei 2024

Oleh: Dr Emeraldy Chatra

Ramdalel Bagindo Ibrahim

Mengobati Luka Galodo dengan Hati dan Kelola Pikir

Opini - 17 Mei 2024

Oleh: Ramdalel Bagindo Ibrahim