Bencana Alam dan Kemiskinan

*Musfi Yendra

Jumat, 03 Maret 2017 | Opini
Bencana Alam dan Kemiskinan
Musfi Yendra - Pembina DD Singgalang

Kurun waktu belakang ini di berbagai tempat di Indonesia sering terjadi bencana alam. Seperti banjir, longsor dan gempa bumi.

Menurut United Nations International Stategy for Disaster Reduction (UNISDR) sebuah Badan PBB untuk Strategi Internasional Pengurangan Risiko Bencana, Indonesia merupakan negara yang paling rawan bencana alam di dunia.

Berbagai bencana alam mulai gempa bumi, tsunami, letusan gunung berapi, banjir, tanah longsor, kekeringan, dan kebakaran hutan rawan terjadi di Indonesia.

Bahkan untuk beberapa jenis bencana alam, Indonesia menduduki peringkat pertama dalam paparan terhadap penduduk atau jumlah manusia yang menjadi korban meninggal akibat peristiwa ini.

Tak hanya kerugian material dan korban nyawa yang diakibatkan oleh bencana alam, namun bencana juga merupakan variabel meningkatnya angka kemiskinan.

Menurut Undang-Undang Propenas Nomor 25/2000 menyebutkan berdasarkan penyebabnya kemiskinan dibedakan menjadi dua.

Kemiskinan kronis (chronic poverty) yang disebabkan oleh pertama, sikap dan kebiasaan hidup masyarakat yang tidak produktif.

Kedua, keterbatasan sumber daya dan keterisolasian. Ketiga, rendahnya taraf pendidikan dan derajat kesehatan, terbatasnya lapangan kerja, dan ketidakberdayaan masyarakat.

Kemiskinan sementara (transient poverty) yang disebabkan, pertama, perubahan siklus ekonomi dari kondisi normal menjadi krisis ekonomi.

Kedua, perubahan yang bersifat musiman seperti kasus kemiskinan nelayan dan pertanian tanaman pangan. Ketiga, bencana alam atau dampak dari suatu kebijakan.

Kemiskinan yang muncul pasca bencana alam sering luput dari perhatian, termasuk pemerintah. Bahkan kita pernah mendengar, ketika bencana alam di Banjarnegara beberapa bulan lalu, pemerintah kehabisan pasokan bantuan untuk masyarakat. Beruntung banyak lembaga sosial masyarakat ikut berkontribusi.

Halaman:

*Pembina DD Singgalang

Bagikan:
Muhammad Fadli.
Ketua Pusat Studi Humaniora Universitas Andalas

Fenomena Politik Keluarga dan Tantangan Demokrasi Kita

Opini - 08 Maret 2024

Oleh: Dr Hary Efendi Iskandar

Dr. Hary Efendi Iskandar

Benarkah Gerakan Kampus Partisan

Opini - 27 Februari 2024

Oleh: Dr. Hary Efendi Iskandar

Nadia Maharani.

Kejahatan Berbahasa di Dirty Vote

Opini - 13 Februari 2024

Oleh: Nadia Maharani

Zulfadhli Muchtar

Adaptasi Strategi Komunikasi Pemasaran Terpadu Bagi UMKM

Opini - 31 Januari 2024

Oleh: Zulfadhli Muchtar