Risak di Sekolah dan Kecemasan Orang Tua

*Yosi Molina, M.Psi, Psikolog*

Kamis, 28 September 2023 | Opini
Risak di Sekolah dan Kecemasan Orang Tua
Psikolog.

SEMALAM, saya menerima pesan WhatsApp yang menggetarkan hati dari seorang wali murid di SD Lebah Pembelajar Bukittinggi. Pesan itu berisi kekhawatiran tentang maraknya kasus tindakan risak (bullying), yang tidak hanya menimpa anak-anak dan remaja.

Lebih miris lagi, risak semakin sering mengarah ke tindakan kekerasan. Awalnya, saya kaget dan menyangka anak beliau yang sekolah di tempat kami menerima perlakuan bullying dari temannya, ternyata pesan ini merupakan harapan adanya tindakan preventif di sekolah kami.

Meskipun pendekatan pembelajaran di sekolah kami konsisten menerapkan Pendidikan Holistik Berbasis Karakter (PHBK), yang secara berkala mengalirkan pilar toleransi untuk diterapkan oleh anak-anak, video viral tentang kasus bullying yang mengerikan membuat kami menyadari perlunya lebih banyak menyosialisakan pengetahuan tentang bahayanya bullying pada anak-anak di sekolah.  

Pesan ini membayangkan perasaan seorang orang tua yang tidak hanya prihatin, tetapi juga khawatir.

Saat melihat video perundungan sesama siswa di Kecamatan Cimanggu, Cilacap, kita menjadi saksi bisu ketidakmampuan beberapa teman sebaya untuk menghentikan tindakan tersebut. Bahkan, beberapa yang berani mencoba melerai justru mendapat ancaman dari pelaku.

Kejadian ini menjadi sorotan karena pelaku utama adalah seorang pelajar kelas 9 SMPN 2 Cimanggu, sedangkan korban adalah adik kelasnya di sekolah yang sama. Polisi telah mengambil tindakan cepat dengan mengamankan pelaku dan memulai penyelidikan lebih lanjut.  

Namun, permasalahan ini tidak hanya menjadi tanggung jawab pihak berwenang. Bullying adalah masalah sosial yang memerlukan perhatian dari seluruh masyarakat. Orang tua, guru, dan komunitas sekitar juga harus ambil bagian dalam mencegah tindakan kejam ini.

Peran Utama Orangtua

Orang tua, sebagai gardian anak-anak, harus terbuka terhadap percakapan dengan anak-anak mereka. Ini adalah saat yang penting untuk mendengarkan, mendukung, dan mengajarkan anak-anak kita tentang pentingnya empati dan menghormati perbedaan.

 Edukasi tentang tindakan bullying dan dampaknya harus dimulai dari rumah. Orang tua harus menjadi teladan dalam perilaku yang positif dan berempati.

Selain itu, orang tua harus dapat mengidentifikasi tanda-tanda bahwa anak mereka mungkin menjadi korban bullying. Ini termasuk perubahan perilaku seperti penurunan prestasi sekolah, perubahan suasana hati, atau penarikan diri sosial.

Halaman:

*Psikolog Klinis Anak

Bagikan:
Muhammad Fadli.
Ketua Pusat Studi Humaniora Universitas Andalas

Fenomena Politik Keluarga dan Tantangan Demokrasi Kita

Opini - 08 Maret 2024

Oleh: Dr Hary Efendi Iskandar

Dr. Hary Efendi Iskandar

Benarkah Gerakan Kampus Partisan

Opini - 27 Februari 2024

Oleh: Dr. Hary Efendi Iskandar

Nadia Maharani.

Kejahatan Berbahasa di Dirty Vote

Opini - 13 Februari 2024

Oleh: Nadia Maharani

Zulfadhli Muchtar

Adaptasi Strategi Komunikasi Pemasaran Terpadu Bagi UMKM

Opini - 31 Januari 2024

Oleh: Zulfadhli Muchtar